Insight

Belajar tentang Brand Equity dan Brand Value

By Tim Editor24 Juni 2019 2 Mins Read
3565 0

Gambar: Pexels

OFiSKITA - Sebuah merek bukan hanya tentang nama, logo, desain, simbol, atau kombinasi semuanya yang membantu konsumen dalam mengidentifikasi produk, tetapi lebih dari itu. Merek adalah janji, perasaan, harapan, dan pengalaman. Poin yang perlu direnungkan, terkait dengan merek adalah bahwa ekuitas merek/brand equity tidak sama dengan nilai merek/brand value.

Definisi Brand Equity

Brand equity adalah kombinasi dari preferensi konsumen, kesadaran, kesetiaan dan recall value yang diperkuat lagi dengan perilaku konsumen, persepsi serta pengalaman pengguna. Dikembangkan seiring berjalannya waktu dan meningkat atas dasar janji yang ditepati, yang dibuat oleh perusahaan kepada pelanggannya. Oleh karena itu, brand equity terjadi ketika konsumen sangat terbiasa dengan sebuah merek, serta memiliki asosiasi merek yang sangat positif.

Brand Equity dikatakan positif ketika konsumen sebua brand sepenuhnya puas dengan produk yang ditawarkan. Di sisi lain, brand equity juga dikatakan negatif, ketika konsumen kecewa dengan layanan, dan merek tidak memenuhi apa yang dikatakan atau dijanjikan. Oleh karena itu pelanggan bukannya merekomendasikan kepada orang lain, mereka justru menyarankan untuk tidak membeli produk tersebut.

Definisi Brand Value

Nilai merek adalah premi yang diberikan kepada merek oleh pelanggan, dengan membayar harga ekstra. Ini dapat dicapai dengan memberikan produk berkualitas dengan harga yang kompetitif, menggunakan teknologi canggih untuk menghasilkan produk, layanan pelanggan yang sangat baik, komitmen terhadap tanggung jawab sosial dan lingkungan.

Perbedaan Kunci Antara Brand Equity dan Brand Value

  • Ekuitas merek adalah nilai atas dan lebih atas atas lagi yang dihasilkan oleh suatu produk karena diproduksi di bawah nama merek yang populer. Jadi, dapat dikatakan bahwa itu ditentukan oleh nilai dan kekuatan merek. Di sisi lain, brand value menyiratkan nilai finansial sebuah merek di pasar, yang ditentukan dengan melakukan analisis keuangan dan pemasaran.

  • Ekuitas merek adalah persepsi dan kemauan konsumen sehubungan dengan merek. Sebaliknya, nilai merek menyiratkan nilai bersih dari pendapatan yang mungkin muncul di masa depan.

  • Ekuitas merek berasal dari recall value, sementara nilai merek didasarkan pada kejelasan, diferensiasi, keaslian, komitmen, kejelasan merek, konsistensi, kinerja merek, dan sebagainya.

  • Ekuitas merek menunjukkan keberhasilan merek, sedangkan nilai merek mewakili total nilai finansial (penjualan) merek di pasar.

Sumber: keydifferences.com; brandmaster.com

Related Articles
Insight

5 Tips Agar Bisnis Tetap Jalan Di Tengah Pandemi

By Tim Editor02 September 2020 3 Mins Read
Insight

Sekali Dayung Dua Bisnis Dijalani Sekaligus

By Tim Editor18 Agustus 2020 3 Mins Read
Insight

Sudah Coba? Ini Dia Fintech yang Ngetren di Indonesia

By Tim Editor14 Agustus 2020 3 Mins Read
Insight

Kue Cokelat Obat Survive di Tengah Krisis

By Tim Editor13 Agustus 2020 3 Mins Read
Insight

Mantan Pelayan Banting Stir Jual Makanan Online

By Tim Editor29 Juli 2020 3 Mins Read
Insight

Susu Kambing Etawa, Dari dan Untuk Masyarakat Indonesia

By Tim Editor17 Juli 2020 3 Mins Read
Insight

Penerus Usaha Abon Sapi Keluarga yang Belajar dari Nol

By Tim Editor15 Juli 2020 3 Mins Read
Insight

Self Publishing, Siapa Pun Bisa Menjadi Penulis

By PrintQoe09 Juli 2020 4 Mins Read
Comments
Write Comment